Wednesday, November 16, 2011

ADA BERBAGAI JENIS HAJI

Apabila saya menulis atau memberi komen tentang agama , saya akan mendapat pelbagai reaksi dari pembaca. Ada yang menghantar surat membantah, ada yang merasa tidak puas hati dengan apa yang saya tulis. Malah ada juga yang mencaci dan mempertikai wujudiah saya. Ada surat yang datang melalui e-mail dan ada yang memberi komentar pada tulisan tersebut.

Kali ini saya ingin melakar pandangan untuk menerangkan kepada pembaca kenapa saya memberikan pandangan atau komen tentang agama. Untuk memahami apa yang akan saya lakar disini saya meminta para pembaca berlaku jujur , ikhlas dan rasional. Kejujuran dan keikhlasan ini penting. Tanpa dua sikap ini agak susah untuk kita membawa pencerahan dihati dan pencerahan diminda. Sikap rasional juga wajib – kerana hanya dengan menggunakan fikrah yang rasional barulah kita memahami kedudukan sesuatu pekara tanpa menjadikan diri kita Pak Turut atau Pak Anguk.

Untuk memulakan wacana ini mari kita mengingati kembali berita Rosmah dan Najib naik haji. Untuk penganut agama Islam – rukun haji ini ialah rukun kelima dalam ajaran Islam. Jadi berita – orang pergi Mekah naik haji - bukan sesuatu yang menghairankan. Tetapi berita Rosmah dan Najib naik haji ini agak berbeza. Berita ini diheboh hebahkan ke seluruh negara – seolah-olah apabila Rosmah sampai di Mekah dia menjadi anak dara sekali lagi.

Berita Rosmah dan Najib naik haji ini terus menerus disiarkan di media arus perdana. Dalam masa yang sama – kerana saya tidak memiliki tv – saya hanya diberitahu - bahawa untuk beberapa kali Najib telah ditemubual oleh stesen tv secara terus menerus – ini sama seperti temubual Lady Gaga ketika membuat konsert di London untuk para peminat diseluruh dunia. Justeru, musim haji tahun ini amat heboh dengan hebohan yang maha heboh.

Dalam pengetahuan agama yang saya ketahui - wawancara di tv, gambar mengelilingi Kaabah, gambar makan dengan anak raja Saudi, atau gambar dirantai oleh soldadu Saudi ketika menuju ke Batu Hitam bukan sebahagian dari rukun Haji. Tidak ada ayat dalam kitab suci yang meminta media membontoti orang naik haji. Jika ‘ heboh-heboh ‘ ini bukan rukun haji maka kenapa kita disibukkan dengan berita Rosmah dan Najib naik haji seolah-olah mereka berdua ini baru sahaja menemui suntikan mujarab untuk melicinkan kedut muka.

Jawabnya cukup senang: Saya berani menulis disini bahawa pemergian Rosmah dan Najib ke Mekah tidak ada sangkut paut dengan rukun Islam yang kelima. Wow! Tidak ada sangkut paut dengan ibadah haji? Ini satu kenyataan yang akan pasti memanggil bayak surat kutukan dan cacian. Untuk memahami kenyataan saya ini biar saya terus berhujah. Dan para pembaca sila membuka fikrah serasional mungkin.

Saya amati menunaikan fardu haji kali ini bukan seperti arwah nenek saya pergi naik haji 50 tahun dahulu. Ketika saya membesar dahulu saya perhatikan bagaimana naik haji ini betul betul satu perjuangan spiritual. Satu displin diri dan satu pengorbanan kehidupan. Insan yang memasang niat hendak ke tanah suci ini wajib bekerja untuk menyimpan duit bertahun-tahun. Sebelum ke Mekah insan ini akan menjalankan seluruh kehidupannya berpandukan ajaran agama. Sedaya upaya insan ini akan menjauhi dari yang mungkar. Hidup insan ini hanya membuat amalan kebajikan sesama manusia. Justeru, melakukan ibadah haji di Mekah adalah kemuncak wujudiah setelah bertahun-tahun menyimpan niat suci ini.

Hari ini telah wujud apa yang saya panggil ‘ Haji Sponsor’ dan ‘ Haji Tiket Bertuah’. Haji Sponsor bermakna ada si Polan ini telah bernasib baik mendapat tajaan untuk pergi ke Mekah. Mungkin ada kontrektor Bumiputera Kelas F yang telah mendapat hutan balak atau telah berjaya menjual kontrek membuat masjid kepada seorang Cukong. Sebagai tanda bersyukur si Kontrektor ini menaja Tok Bilal dan Tok Siak di masjidnya untuk ke Mekah. Dalam dunia anak muda perbuatan ini tidak juah bezanya dari membelanja ‘member’ untuk pergi tengok wayang di Mid Valley.

Haji Sponsor ini pula tidak jauh bezanya dengan Haji Tiket Bertuah. Hari ini kita ada terbaca tentang cabutan tiket bertuah – tiket ke Mekah - sebagai tarikan agar ramai orang akan datang ke majlis politik. Selalunya majlis politik sebagini disusun oleh parti politik yang kurang mendapat sambutan orang ramai atau parti politik yang dibenci oleh rakyat seperti parti United Malaya National Organisation. Number bertuah yang dicabut akan membolehkan si pemiliknya mendapat tiket penerbangan percuma ke Mekah.

Tetapi ada satu lagi haji yang mungkin lebih hebat dari Haji Sponsor dan Haji Tiket Bertuah. Haji ini ialah Haji TM atau Haji Tahun Mengundi. Haji TM telah menjadi satu trend apabila sampainya tahun pemilihan pucuk pimpinan United Malay National Organsiation. Biasanya si Polan yang bernasib baik untuk mendapat Haji TM ini adalah ahl-ahli parti yang telah dipilih untuk datang mengundi di Perhimpunan Aggung di PWTC. Ahli-ahli yang bernasib baik ini akan dihantar lebih awal ke Mekah untuk menunaikan ibadah Haji. Mekah dipilih agar ianya dilihat ‘kosher’ atau halal. Memberi tiket ke Mekah ini tidak akan dilihat seperti memberi rasuah. Malah ianya dilihat sebagai kerja dan amalan yang soleh.

Setelah memahami jenis-jenis haji ini maka pasti ramai pembaca akan bertanya – jenis haji apakah yang telah dilakukan Najib dan Rosmah ? Saya rasa ianya bukan Haji Sponsor, bukan Haji Tiket Bertuah dan bukan juga Haji Tahun Mengundi. Haji yang dibuat oleh Rosmah dan Najib lebih sempurna dari semua genre haji-haji ini. Haji-haji yang lain tidak ada soldadu Saudi masuk campur. Tidak ada laporan media terus menerus. Tidak ada makan dengan putera raja.

Justeru saya genrekan haji Rosmah dan Najib ini sebagai Haji Nakempru. Dalam bahasa Jepun klasik perkataan nakempru - ワタシ - adalah kata sifat yang bermakna sesorang itu dalam keadaan yang kurang sehat. Malah di pulau-pulau di Selatan Jepun perkataan nakempru ini sering digunakan untuk menggambarkan ikan sakit yang terapung-apung bernafas dipermukaan air.

Untuk memudahkan lagi para pembaca memahami apakah dia Haji Nakempru - biar saya sunat dan Melayukan perkataan Jepun klasik ini. Saya cuba memberi makna Melayunya serapat mungkin agar maknanya tidak lari jauh. Nakempru ialah Najib Kempen Untuk Pilihanraya Umum. Justeru Haji Nakempru dalam Bahasa Melayu yang mudah difahami ialah Najib sedang berkempen di Mekah mencari sokongan untuk pilihanraya umum ke 13. Faham?

Ada atau tidak sesiapa yang akan bertelagah atau berhujah dengan saya tentang Haji Nakempru ini? Atau ada sesiapa yang sanggup mengatakan apa yang saya tulis ini adalah ajaran sesat?

Saya pertahankan apa yang saya tulis ini kerana untuk saya amat jelas pemergian Rosmah dan Najib ini bertujuan untuk berkempen. Secara stratejik Mekah telah dipilih untuk dilawati kerana kota ini membawa aura kesucian agama, membawa aura berbadat dan dari apa yang saya difahamkan kota ini hanya boleh dilawati oleh mereka yang beragama Islam. Dengan satu lawatan ke Mekah sekali gus Rosmah dan Najib dibaca suci, dilihat beribadat dan akan dicap sebagai penganaut agama Islam.

Dilihat suci, beribadah dan terbukti sebagai penganut agama Islam ditujukan khas untuk Mak Cik Warong dan Mak Cik Felda yang selama ini telah terhakis keyakian mereka terhadap Najib dan Rosmah. Najib diyakini umum terlibat dalam kes pembunuhah Altantuya. Manakala Rosmah dilihat sebagai perempuan boros yang membelanjakan duit kerajaan sesuka hatinya. Juak juak yang merancang lawatan ke Mekah ini berharap melalui lawatan ini Rosmah dan Najib digambarkan seolah-olah mereka berdua ini telah bertaubat dari melakukan kejahatan.

Saya perkuatkan lagi pandangan rasional saya ini kerana sebelum membuat Haji Nakempru ini Najib telah melawat Baginda Queen Elizebeth. Pertemuan dengan Baginda Queen Elizebeth ini bertujuan untuk menaikkan prestige Najib sebagai seorang pemimpin negara. Berita terbaru dari Hawaii telah melaporkan tentang Najib sempat bersemuka dengan Obama. Bersemuka dengan Obama ini juga bertujuan untuk menaikkan prestige Najib kerana pada ketika ini Mak Cik Mak Cik Felda sedang melihat Najib sebagai mangsa Nasi Kang Kang Rosmah. Justeru, tidak mungkin mangsa Nasi Kang Kang dapat berjumpa Presiden Obama.

Dalam kes Haji Nakempru , kota Mekah ini sama peranannya dengan Buckhingham Palace di London atau pun Rumah Puteh di Washington DC. Bertawaf ditempat ini hanya bertujuan untuk memperbaiki imej Najib yang sedang nakempru – sedang nyawa nyawa ikan seperti kata orang di Selatan Jepun.

Saya akan menolak semua hujah yang melarang berita agama ini dari dibincangkan. Saya juga menolak kenyatan yang mengatakan hanya mereka yang tahu hal agama sahaja yang boleh memberi komentar tentang agama. Berita berita agama seperti berita Rosmah dan Najib telah masuk ke dalam ruang orang ramai. Maka , saya sebagai satu orang dari jutaan orang ramai itu berhak untuk bersuara. Malah saya juga berhak untuk bertanya apakah duit perbelanjan Rosmah dan Najib ke Mekah itu pakai duit sendiri atau merembat duit kerajaan. Jika menggunakan duit kerajaan maka hak dan saham saya untuk memberi pandangan melonjak tinggi.

Sama ada Haji Sponsor, Haji TM atau Haji Nakempru ini sah atau tidak sah bukan saya yang dapat memberi jawapan. Sebagai manusia saya tidak ada keupayaan untuk mengambil alih peranan Yang Maha Esa. Tetapi sebagai warga yang membayar cukai saya berhak mengeluarkan pendapat – walau pun pendapat ini tentang ajenda agama. Jika sesuatu pekara itu di bawa ke tengah pengetahuan umum maka umum boleh membincangkannya. Jika tidak hendak dibicangkan secara umum sila buat ajenda itu dalam kelambu tertutup dalam bilik yang gelap.(TT)

NOTA:
tulisan ini telah disiarkan
dalam akhbar
SUARA KEADILAN
yang terbaru - sesiapa ingin
melanggan akhbar mingguan ini
sila pukul talipon
: 03-22-72-40-45

Mengapa Rasulullah melarang minum sambil berdiri?


Dalam hadis disebutkan “janganlah kamu minum sambil berdiri”. Dari segi kesihatan. Air yang masuk dengan cara duduk akan disaring oleh sfinger. Sfinger adalah suatu struktur muskuler (berotot) yang boleh membuka (sehingga air kencing boleh keluar) dan menutup.

Setiap air yang kita minum akan disalurkan pada ‘pos-pos’ penyaringan yang berada di ginjal. Jika kita minum sambil berdiri. Air yang kita minum otomatik masuk tanpa disaring lagi. 
Terus menuju kandungan air kencing. Ketika menuju kandungan air kencing itu terjadi pengendapan di saluran sepanjang perjalanan (ureter). Kerana banyak sisa-sisa yang melekat di ureter inilah awal mula munculnya bencana.
Benar, penyakit kristal ginjal. Salah satu penyakit ginjal yang sungguh berbahaya.Disyaki akibat susah kencing, jelas perkara ini berhubungan dengan saluran yang sedikit demi sedikit tersumbat tadi.
Dari Anas r.a. dari Nabi saw.: "Bahawa ia melarang seseorang untuk minum sambil berdiri". Qatadah berkata, "Kemudian kami bertanya kepada Anas tentang makan. Ia menjawab bahawa hal itu lebih buruk."
Pada masa duduk, apa yang diminum atau dimakan oleh seseorang akan berjalan pada dinding usus dengan perlahan dan lambat. Adapun minum sambil berdiri, maka ia akan menyebabkan jatuhnya cairan dengan keras ke dasar usus, melanggarnya dengan keras. 
Jika ini terjadi berulang-ulang dalam waktu lama maka akan menyebabkan membesar dan jatuhnya usus, yang kemudian menyebabkan disfungsi pencernaan. 
Adapun Rasulullah saw pernah sekali minum sambil berdiri, maka itu disebabkan ada sesuatu yang menghalangi beliau untuk duduk, seperti penuh sesaknya manusia pada tempat-tempat suci, bukan merupakan kebiasaan.

Manusia pada masa berdiri, ia dalam keadaan tegang, organ keseimbangan dalam pusat saraf sedang bekerja keras, supaya mampu mempertahankan semua otot pada tubuhnya, sehingga boleh berdiri stabil dan dengan sempurna. 
Ini merupakan kerja yang sangat teliti yang melibatkan semua susunan saraf dan otot secara bersamaan, yang menjadikan manusia tidak boleh mencapai ketenangan yang merupakan syarat terpenting pada masa makan dan minum.

Ketenangan ini hanya boleh dihasilkan pada masa duduk, di mana saraf berada dalam keadaan tenang dan tidak tegang, sehingga sistem pencernaan dalam keadaan sedia untuk menerima makanan dan minum dengan cara cepat.
Makanan dan minuman yang dimakan pada masa berdiri, boleh memberi kesan pada refleksi saraf yang dilakukan oleh reaksi saraf kelana (saraf otak kesepuluh) yang banyak tersebar pada lapisan endotel yang mengelilingi usus. 
Refleksi ini apabila terjadi secara keras dan tiba-tiba, boleh menyebabkan tidak berfungsinya saraf (vagal inhibition) yang parah, untuk menghantarkan detik mematikan bagi jantung, sehingga menyebabkan pengsan atau mati mendadak.

Begitu pula makan dan minum berdiri secara terus-menerus sangat membahayakan dinding usus dan memungkinkan terjadinya luka pada perut. Para doktor melihat bahawa luka pada perut 95% terjadi pada tempat-tempat yang biasa berlaku perlanggaran makanan atau minuman yang masuk.

Sebagaimana keadaan keseimbangan pada masa berdiri disertai pengecutan otot pada kerongkong yang menghalang jalannya makanan ke usus secara mudah, dan kadang-kadang menyebabkan rasa sakit yang sangat yang mengganggu fungsi pencernaan, dan seseorang boleh kehilangan rasa selesa semasa makan dan minum.

Diriwayatkan ketika Rasulullah s.a.w. dirumah Aisyah r.a. sedang makan daging yang dikeringkan diatas talam sambil duduk bertongkatkan lutut, tiba-tiba masuk seorang perempuan yang keji mulut melihat Rasulullah s.a.w. duduk sedemikian itu lalu berkata: "Lihatlah orang itu duduk seperti budak." 
Maka dijawab oleh Rasulullah s.a.w.: "Saya seorang hamba, maka duduk seperti duduk budak dan makan seperti makan budak." Lalu Rasulullah s.a.w. mempersilakan wanita itu untuk makan. 
Adapun duduk bertelekan (bersandar kepada sesuatu) telah dilarang oleh Rasulullah sebagaimana sabdanya, "Sesungguhnya Aku tidak makan secara bertelekan" (HR Bukhari).
http://tulahan.blogspot.com/ sumber dari blog

Monday, November 7, 2011

JALAN PULANG: Anwar Ibrahim Gempur Ledang, Johor

JALAN PULANG: Anwar Ibrahim Gempur Ledang, Johor: Ketua Pembangkang, Anwar Ibrahim berjaya menghimpunkan lebih 1000 pendengar ceramahnya yang diadakan dia daerah Ledang, Johor pada 4 Novembe...

MENTERI PENGAJIAN TINGGI BODOH MACAM KANGKUNG UUM JUGA??

KUALA LUMPUR, 6 Nov — Pensyarah undang-undang Universiti Islam Antarabangsa (UIA) Prof Dr Abdul Aziz Bari menyifatkan Menteri Pengajian Tinggi seolah-olah bertindak bias sambil menegaskan, beliau juga sanggup untuk muncul di pentas Umno jika parti itu bersedia mendengar pandangannya.

Malah tegas Aziz, apa yang diperkatakan beliau selama ini masih “dalam kerangka dan idea” yang sering dibawa timbalannya Datuk Saifuddin Abdullah, yang mengetengahkan pandangan progresif berkenaan pembaharuan politik tetapi tidak diterima banyak pihak dalam Umno sendiri.

Dalam satu kenyataan semalam, Menteri Pengajian Tinggi Datuk Seri Mohamed Khaled Nordin menasihatkan Aziz meletakkan jawatan sebagai ahli akademik jika benar-benar mahu bercakap di atas pentas politik.


Khaled berkata, Aziz, yang sedang disiasat oleh tiga pihak termasuk UIA sendiri, tidak perlu menunggu tindakan universiti tersebut.

Tambah Khaled, universiti adalah institusi yang mengutamakan pencapaian akademik dan perlu berada dalam keadaan neutral demi mencapai matlamat menjayakan bidang pendidikan.

Sehubungan itu, Aziz menyoal apa sikap menteri berkenaan dalam kes-kes ada profesor yang menyediakan ucapan dasar presiden Umno.

“Apa sikap menteri ke atas profesor yang secara terbuka menuduh DSAI (Datuk Seri Anwar Ibrahim) meliwat? Apa sikap menteri kepada profesor yang menjadi penceramah BTN (Biro Tata Negara) dan Islam Hadhari yang kesemuanya adalah dasar dan politik Umno,” kata Aziz dalam satu kenyataan kepada The Malaysian Insider hari ini.

Malah Aziz juga berkata, “tidakkah Umno memberi beberapa orang profesor anugerah parti, tidakkah itu bermakna telah mempolitikkan akademik?”

Tambah Aziz, beliau hanya bercakap mengenai dasar-dasar dan politik yang selaras dengan ideal dan tuntutan Perlembagaan Persekutuan.

“Kalau ini dituduh berpolitik, saya fikir kita buang saja Perlembagaan ini dan jadikan negara ini negara diktator atau negara satu parti,” kata pakar perlembagaan ini sambil menegaskan, “saya fikir apa yang saya lakukan masih dalam kerangka dan idea yang sering dibawa oleh timbalan Khaled.”

Aziz menambah, Saifuddin yang juga anggota Majlis Tertinggi Umno sudah lama membawa idea seumpama.

Dengan merujuk kepada keputusan Mahkamah Rayuan awal minggu lalu dalam kes bekas pelajar berkaitan dengan Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) 1971, Aziz berkata, beliau fikir Khaled sedia mengetahui bahawa di sisi undang-undang berpolitik, sebagaimana yang diputuskan oleh mahkamah pada 31 Oktober lalu, dibenarkan dan peruntukan AUKU yang melarang diisytihar tidak sah.

“Kalau mahasiswa boleh berpolitik, takkan pensyarah tidak?” katanya lagi.

Aziz juga berkata, beliau bukan berpolitik secara aktif, sebaliknya hanya memberi pendapat yang kebetulan ada orang mahu dengar dan bersedia untuk muncul di pentas Umno jika sanggup mengaturkan kemudahan sedemikian.

“Saya alu-alukan jika orang Umno mahu dengar,” katanya lagi.

“Walaupun menteri tidak setuju dengan apa yang saya dan mungkin timbalannya Saifuddin, saya rasa apa yang saya kata dibenarkan oleh Perlembagaan dan tidak menyalahi Akta Hasutan,” kata Aziz lagi.

Dalam kenyataannya semalam, Khaled yang juga Ahli Parlimen Pasir Gudang menambah, beliau sedar Aziz memasuki kawasannya dan menyampaikan ceramah di Taman Saujana dekat Johor Baru kelmarin, tetapi yakin penduduk tidak akan termakan dengan perkara yang disampaikan.

Aziz pula menjawab, “saya pun tidak tahu itu adalah kawasan Khaled.”

Aziz berucap pada ceramah anjuran Parti Keadilan Rakyat, komponen Pakatan Rakyat.

Ia bukan kali pertama Aziz menghadiri ceramah dan forum anjuran parti pembangkang dan pertubuhan bukan kerajaan.

Tambah Khaled, antara yang hadir adalah ahli Umno Pasir Gudang sendiri yang mahu mendengar hujah profesor itu yang kini dalam siasatan UIA berikutan kenyataannya mempertikaikan titah Sultan Selangor berhubung pemeriksaan Jabatan Agama Islam Selangor ke atas sebuah gereja awal Ogos lalu.

Aziz juga disiasat polis dan Suruhanjaya Komunikasi dan Multimedia Malaysia.

Siasatan polis dan UIA dilaporkan sudah selesai.

- Malaysian Insider